Tuesday, January 4, 2011

The Dreams, The Questions, The Future

Ada masanya dimana saya sangat yakin dengan masa depan saya. Masa-masa dimana saya bisa menjawab dengan lantang ketika ditanya 'nanti mau jadi apa'. Masa-masa dimana saya bisa membayangkan bagaimana saya dalam lima, sepuluh, dua puluh tahun ke depan.

Tapi ada juga masa-masa dimana saya ragu. Masa-masa dimana pikiran saya tiba-tiba kosong. Masa-masa dimana saya terlalu banyak membandingkan diri saya dengan teman-teman saya, yang tentu terlihat lebih hebat daripada saya - setidaknya di mata saya. Masa-masa dimana saya tiba-tiba kekurangan self-esteem dan self-efficacy. Masa-masa dimana saya tiba-tiba sama sekali tidak punya gambaran mengenai masa depan saya nanti.




Masa-masa dimana saya mengeluarkan banyak sekali pertanyaan.

Nanti kalo udah lulus S1 saya akan langsung lanjut kuliah profesi atau kerja dulu ya? Nanti kalo udah resmi jadi psikolog saya kerja dimana ya? Nanti saya bisa jadi psikolog yang sukses nggak ya? Nanti saya nikah sama siapa ya? Nanti saya nikah saat usia saya berapa ya? Nanti saya jadi orang yang kayak gimana ya? Nanti anak saya jadi anak saya sendiri atau jadi anak guru privat dan anak babysitter ya? Nanti saya lebih sibuk sama pekerjaan saya atau sama keluarga saya ya? Nanti saya jadi ibu dan istri yang baik nggak ya? Nanti saya bahagia nggak ya?

Ya.. Pertanyaan-pertanyaan semacam itu. Yang cuma Dia yang tau apa jawabannya.


Dan besoknya, saya mungkin sudah kembali lupa dengan apa yang saya pertanyakan kemarin. Saya mungkin tidak lagi tertarik dengan jawaban atas semua yang saya pertanyakan kemarin. Saya mungkin kembali merasa yakin dengan masa depan saya.




Bagaimana pun masa depan saya nanti, saya yakin itu yang paling baik buat saya. Buat saya dan orang-orang yang terlibat di masa depan saya.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...