Tuesday, May 10, 2011

Pembuktian

Saya seneng karena kondisi sejak terakhir kali nge-blog udah sangat berubah. Sekarang semua orang (setidaknya yang saya tau) memberikan support-nya buat saya - bahkan mereka yang seharusnya berada di posisi netral. Saya juga dapet banyak pelukan dari beberapa orang. Beberapa yang orang yang deket banget sama saya, yang jadi korban buat dengerin tangisan saya, atau keduanya.

Iya, saya sempet nangis (lagi) beberapa kali. Saya ogah banget nangis di depan orang lain, tapi yang ini bener-bener udah nggak bisa ditahan. Dan tau nggak? Ternyata cerita ke orang lain sampe nangis itu nikmatnya luar biasa. 'Meledak' itu efeknya luar biasa. Untung saya ada di fakultas yang isinya penuh sama pendengar-pendengar murahan (eh ini konotasi positif loh, maksudnya banyak yang mau dengerin meskipun ga ada untungnya juga buat mereka buat dengerin unek-unek saya). Dan setelah seharian nangis sampe sembab, besoknya (hingga detik ini) saya udah kembali seperti biasa lagi. Lebih semangat malah, karena ada yang mau dibuktiin.

Kemudian, ketika saya jadi lebih serius dalam menyelesaikan tanggung jawab saya daripada biasanya, dua teman saya, Icca dan Senza, ngingetin saya untuk tetap bekerja karena passion, bukan karena tekanan. Jangan sampai saya kerja hanya karena ingin melakukan pembuktian, karena lama-lama saya pasti akan jenuh dan capek sendiri. Itu sebenernya yang sempet saya takutkan. Tapi kemudian, karena ada harga yang harus dibayar, saya rela kok ngesampingin keinginan saya sendiri. Demi satu kata itu, pembuktian.

Saya kemudian ingat kata Lunardi, bos saya di PsyFest. "Lo pasti belajar banyak tahun ini, Yas." Begitu katanya. Saya setuju, saya percaya, dan saya berharap demikian. Setidaknya, pembelajaran yang saya dapet dari semua tanggung jawab yang saya ambil ini lah yang akan jadi reward buat saya.

Dan nyatanya, sampai saat ini saya sudah belajar sedikit.

Di awal, saya belajar untuk melakukan negosiasi dan mengajak orang lain melihat sesuatu dari sudut pandang yang berbeda.
Saya kemudian belajar untuk membuat sebuah keputusan penting.
Saya juga belajar untuk lebih kritis dalam memandang sesuatu. Apapun.
Dan hari ini, saya belajar untuk berani mengutarakan pendapat di depan orang yang cukup banyak - sesuatu yang selalu saya hindari. Meskipun nervous setengah mati dan melakukan sedikit kesalahan, toh saya udah berani nyoba, untuk pertama kalinya.

Semoga setelah ini saya dapet banyak pelajaran-pelajaran lain, dan semoga saya tetep kuat ngejalanin ini semua.

Oh, dan semoga semester ini cepet selesai, supaya pikiran saya nggak kepecah belah terus antara urusan akademis dan nonakademis. Tapi tetep, semoga akhir semester ini bahagia. Semoga IP saya bisa tetep naik pelan-pelan, buat pembuktian ke diri sendiri bahwa saya bisa bagi waktu dan konsentrasi dengan baik. Meskipun saya nggak yakin bisa untuk urusan yang satu ini, tapi ya nggak ada salahnya kok berdoa.






Allah, tolong biarin saya membuktikan apa yang udah saya umbar-umbar ke orang lain ya. Tolong biarin saya jadi orang yang bertanggung jawab.

Amin.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...