Saturday, September 3, 2011

To Be A Good Cook, And Even A Better Mom

Beberapa hari ini, saya sedang menikmati hobi yang hanya bisa saya lakukan sekitar dua minggu dalam setahun: memasak.

Di postingan terakhir saya memang banyak mengeluh. Even Charlotte York ngeluh dan butuh time out kok meskipun dia se-sayang itu sama anak-anaknya. Agak aneh emang analoginya, but you got my point, right? Ngurusin pekerjaan dapur emang melelahkan dan nggak ada habisnya; selalu ada piring kotor, makanan yang harus dimasak, peralatan masak yang kotor, dan piring kotor lagi setelah selesai jam makan - begitu terus selanjutnya. But everything is worth it when you see the look of your family's face when they are eating the meal you cook, and saying that you're a good cook.

Karena belakangan akrab banget sama dapur, saya jadi ngeh kalo masak-memasak akan jadi lebih seru kalo ada beberapa peralatan masak yang di-upgrade. Beli baru maksudnya. Misalnya aja, karena wajan di rumah saya udah mulai suka lengket kalo dipake, alangkah indahnya dunia kalau ada wajan baru yang dari teflon.

Tapi terus saya mikir, ngapain juga saya minta beliin wajan mahal-mahal, toh nanti kalo mbak saya pulang saya udah males ke dapur lagi. Toh nanti kalo udah mulai sibuk di kampus udah nggak sempet masak lagi.

And then it hits me.... What if I always become 'too busy' for my whole life? What if I don't have time to cook for my family? Bayangin aja, abis ini saya S2, terus abis itu kerja (nulisnya sambil bilang 'Amin'). Gimana kalo nanti saya jadi ibu-ibu yang kalo pembantunya nggak pinter masak lebih prefer buat beli makanan di luar terus? Gimana kalo anak saya nanti cerita ke temennya kalo ibunya jarang banget masak? Gimana kalo saya jadi nggak bisa ngajarin anak-anak saya buat masak (dan shalat serta ngaji, seperti yang udah saya tulis sebelumnya)? Gimana kalo anak perempuan saya nanti bahkan sampe nggak bisa masak nasi tanpa rice cooker?

Jadi ibu yang baik dan sempurna buat seluruh anggota keluarga emang nggak gampang. Nggak akan pernah gampang. Apalagi buat working moms - nggak akan gampang buat bagi perhatian untuk urusan kerjaan dan urusan rumah. Mungkin saya harus belajar dari sekarang. Mungkin saya harus lebih peduli sama urusan rumah, sesibuk apapun saya di kampus.

(Calon suaminya aja belum ada, udah mikirin ginian, coba.)
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...