Wednesday, June 20, 2012

Tentang Juni Kali Ini

Sudah lama sekali saya libur dan tidak melakukan apa-apa. Tiga tahun punya liburan panjang, saya selalu tahu apa yang akan saya lakuin. Tahun lalu bahkan saya hampir nggak liburan, karena sibuk bolak-balik ke Depok. Tapi sekarang saya decide untuk nggak terlibat di kegiatan kampus yang akan menghabiskan banyak waktu saya.

Akibatnya, saya bener-bener nggak ngapa-ngapain, sampai nanti magang di tengah Juli. Awalnya nyaman sekali, diam di balik selimut seharian, setelah biasanya lebih sering menghabiskan waktu di kampus daripada di rumah. Lama-lama, perasaan 'nggak berguna'-nya dateng lagi. Semua orang sudah mulai magang. Teman-teman saya bahkan ada yang sedang mengabdi atau bekerja di Riau, Kalimantan, dan Papua. Tapi saya masih di titik yang sama - nggak ngapa-ngapain.

Saking nggak ada kerjaannya, saya sampe iseng bantuin ibu saya desain pamflet buat salah satu acaranya. Saya bahkan sampe desain kecil-kecilan buat blog saya. Saking nggak ada kerjaannya, saya ngabisin lima season Grey's Anatomy dalam kurang dari dua minggu.

Oh iya, akhir semester ini saya khawatir sekali sama IPK saya. Munculnya satu nilai mata kuliah tiga SKS yang sumpah-jelek-banget-banget bikin saya down. Aduh, masalahnya insya Allah waktu kuliah saya tinggal satu semester lagi. Setelah ini, kesempatan untuk mendongkrak nilai tinggal 20 SKS lagi. Lalu, seperti biasa, sambil menunggu nilai akhir keluar, saya berdoa. Berdoa, berdoa.

IPK saya semester ini masih bisa naik ternyata. Selain mata kuliah tiga SKS itu, nilai saya yang lain lumayan baik. Nilai mata kuliah empat SKS yang saya suka tapi bikin hidup saya dan teman-teman saya di semester lalu berantakan juga alhamdulillah bagus - sesuai dengan ekspektasi awal saya yang saya kira ketinggian. IPK saya pada akhirnya masih bisa naik, tapi kurang 0,01 dari yang saya targetkan. Iya, setipis itu. Saya sih berbaik sangka aja sama Allah; mungkin Allah takut kalo sekarang IPK saya udah di atas target, saya bakalan lupa dan jelek lagi ibadahnya. Mungkin dikasih ngepas supaya saya masih kenceng doanya. Supaya nggak berhenti usahanya.

Lucu sih ya, bagus-enggaknya nilai saya pasti saya asosiasikan dengan ibadah saya di semester itu, bukan dengan seberapa rajin saya. Buat mereka yang nggak percaya, yang saya lakuin tentu saja terlihat bodoh. Tapi karena saya tau usaha saya di setiap semester sama aja, sama nggak maksimalnya, sama naik-turunnya, sama malesnya, saya tau yang matters adalah doa dan ibadah saya. Mungkin terdengar konyol, tapi toh itu yang saya percayai.

Aduh, saya bener-bener butuh ngerjain sesuatu yang ada hasilnya. Ada ide?
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...