Friday, September 21, 2012

Skripsi untuk S.Psi

Sesuai rencana awal, saya bertekad untuk menyelesaikan skripsi semester ini. Agak ngeri sih, mengingat semester ini saya juga harus bikin penelitian kelompok untuk mata kuliah Penelitian Kualitatif dan bikin satu sesi pelatihan psikologis untuk mata kuliah Pelatihan II. Belum lagi tugas-tugas mata kuliah yang lain. Tapi karena kuliah saya juga cuma 12 SKS sehingga saya hanya kuliah tiga hari seminggu, saya kembali menantang diri saya sendiri. Ah, masa sih nggak bisa. Jadi kalau ditanya kenapa mau lulus tiga setengah padahal masih punya 'simpenan umur', selain karena alasan mau kerja-kerja dikit dulu sebelum S2 dan karena sayang harus bayar lima juta seratus ribu rupiah buat semester delapan padahal udah nggak ada kuliah apa-apa lagi, saya juga akan jawab ini: Karena saya ingin membuktikan ke diri saya sendiri kalau saya bisa. Bukan untuk membuktikan keraguan orang lain, tapi untuk membuktikan ke diri saya sendiri kalau saya benar-benar bisa menjalankan hidup yang seimbang versi diri saya sendiri.


Saya dan beberapa dekat saya yang sama-sama jatuh cinta sama parenting kemudian memutuskan untuk ikut payung penelitian dosen saya tentang Parental Self-Efficacy. PSE adalah keyakinan orang tua untuk melakukan tanggung jawab sebagai orang tua—seberapa yakin ia untuk jadi orang tua yang baik. Di penelitian ini, saya ingin mencari tahu korelasi PSE dengan religiusitas ibu. Kenapa? Alasan sebenarnya sih karena saya mau tahu pengaruh positif (manfaat) agama buat kehidupan sehari-hari. Khususnya manfaat yang konkret dan bisa diukur. Kenapa? Supaya orang-orang yang nggak percaya itu bisa terbuka pikirannya, meskipun mungkin hanya sedikit. Supaya mereka yang bilang 'ah, agama nggak penting-penting amat buat hidup gue' bisa tau kalau dibalik semua kewajiban yang harus dijalankan, ada banyak manfaat yang bisa dipetik langsung—kalau memang segala sesuatu yang mereka lakukan di dunia harus bisa ditelaah manfaatnya secara logis. 

Alasan seriusnya apa? Yah, kalau alasan ala-skripsinya mah yang ada di Bab I. Iya, Bab I yang belum selesai padahal ditenggatwaktuin (sama diri sendiri) untuk selesai setidaknya tiga hari lagi. Yang jelas, saya seneng banget karena akhirnya nemu topik yang bisa menjembatani minat pribadi saya. Segala sesuatu yang dilakuin dengan passion pasti akan memberikan hasil yang lebih baik, saya percaya itu. 


Sejauh ini, saya ngerasa semuanya lancar. Saya udah dapet alat ukur buat kedua variabel, meskipun masih harus dialihbahasakan. Seneng banget rasanya karena tes untuk mengukur Islamic Religiosity-nya saya dapetin langsung dari orang yang bikin tes itu, Professor Steven Krauss (Abdul-Lateef Abdullah). Seneng banget karena saya sebelumnya udah sering banget ngirim e-mail ke beberapa profesor yang bikin suatu konstruk atau teori psikologis, dan nggak pernah dapet balesan apa-apa. Eh, giliran buat skripsi, dibales dalam waktu satu jam aja dong—dikirimin item dan panduan skoringnya segala lagi. Begitu saya ajuin beberapa pertanyaan setelah saya baca alat ukurnya, beliau malah ngirimin saya disertasinya. Disertasi yang nggak dipublikasiin di internet sehingga saya awalnya sempat ngerasa putus asa. Disertasi yang bagus banget karena bener-bener bisa nyeimbangin teori psikologi barat dengan Al-Qur'an. Alat ukur yang dia buat di tesis itu setiap item-nya ada landasan ayat Qur'an atau hadisnya! That man is definitely my heroBener kan, masih ada orang yang sebaik itu kok, serendah diri itu, padahal udah Ph.D. 



Meskipun mungkin belum ngerasain bagian susahnya dari bikin skripsi, saya yakin kok kalau saya bisa wisuda Februari 2013. Kenapa? Karena saya lagi mendalami teori self-efficacy, dan menemukan berbagai hasil penelitian yang menunjukkan bahwa self-efficacy atau keyakinan pada sesuatu berkorelasi positif dengan keberhasilan dalam mengerjakan hal tersebut. Dan satu lagi, yang lebih penting: karena saya berdoa setiap buka puasa dan waktu-waktu yang mustajab lainnya. Kenapa yakin banget sama doa? Karena memang hampir setiap doa yang saya ucapin setiap tahun ketika berbuka puasa di bulan ramadhan selalu dikabulin sama Allah. Yang pasti saya selalu tahu kalau Allah akan selalu mengabulkan doa saya dan akan selalu memberikan yang terbaik buat saya. Yes, I am always blessed  - maybe a lot more that I deserve.











Bismillahirrahmanirrahim. Semoga target yang satu ini bisa tercapai, dan semoga ini memang yang paling baik buat saya.

Doain ya :)
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...