Wednesday, May 12, 2010

(Almost) Killed by Tasks

Terdengar bodoh nggak, sih, kalo ada orang yang nangis cuma gara-gara tugas?

Padahal orang itu sendiri yang nyanggupin buat jadi editor semua tugas kelompok yang ada.
Padahal orang itu sadar kalo ini kontribusi yang paling fisibel yang bisa dia kasih ke kelompok: ngedit.
Padahal orang itu sadar kalo dia suka dengan tugasnya: ngedit.
Meskipun dia tau, dengan ngedit tugas, dia harus nungguin bagian tugas yang dikerjain sama temen-temennya.
Meskipun dia tau, dengan begitu, dia baru bisa mulai kerja kalo temen-temennya udah mulai kerja.
Meskipun dia tau, dengan begitu, dia harus memastikan kalo semua temen-temennya udah ngirimin bagiannya ke dia. Dan setiap malem SMS temen-temennya buat ngingetin nyelesain bagiannya dan cepet ngirim ke dia via e-mail. Dan jadi terkesan otoriter, galak, dan sok jadi ketua kelompok - padahal dia bukan siapa-siapa.
Meskipun dia tau, dengan begitu, dia bakal berakhir dengan setumpuk tugas yang harus selesai sebelum deadline.
Meskipun dia tau kalo deadline-nya adalah saat UAS.
Meskipun dia tau: kalo tugasnya nggak selesai akhir minggu ini, maka saat minggu UAS pikirannya akan jadi kepecah dua: UAS dan tugas.
Meskipun dia tau, dia nggak pinter-pinter banget buat ngerjain UAS tanpa belajar karena masih sibuk sama tugas.

Nggak perlu dikasih tau lagi, kan, orang itu siapa?

Gue tau kedengerannya aneh banget, bodoh banget, cengeng banget, tapi iya - gue nangis karena tugas.

Gue bosen ngerjain laporan penelitian ini dan itu.
Gue bosen SMS temen-temen gue buat cepet-cepet ngirim e-mail ke gue; karena gue tau mereka semua punya kesibukan dan punya tugas-tugas lain yang juga harus dikerjain.
Gue bosen ngerjain tugas setiap hari sampe tengah malem, dan besoknya lanjut ngerjain tugas yang lain.
Gue sebel karena tugas-tugas ini seakan-akan nggak ada habisnya.

Gue tau, gue bukan satu-satunya orang di dunia ini yang dapet tugas sebanyak ini dari dosennya.
Gue tau, senior-senior gue yang lagi kuliah di semester empat, enam, atau bahkan delapan, tingkat stress-nya bermilyar-milyar kali lebih tinggi daripada gue, dan toh mereka masih (terlihat) baik-baik aja.

Gue tau, gue harusnya lebih tahan banting.

Baru semester dua aja udah loyo, gimana semester-semester berikutnya nanti?
Baru dapet Metpenstat 1 aja udah keliyengan, gimana dengan Metpenstat 2, Metpenstat 3, KAUP, dan juga skripsi, nanti?

Lagi-lagi gue sangat permisif.
Boleh nggak sih nyalahin hormon (yang lagi sangat fluktuatif)?
Nggak boleh ya?
Well then, the only thing I could blame at is myself.
Karena terlalu manja, kekanak-kanakan, emosional, dan labil.

Oke, sekian dan terima kasih.
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...