Saturday, March 12, 2011

Orang Baik?

Hari ini handphone saya nyaris dicuri orang. Nyaris maksudnya adalah udah diambil tapi saya ambil lagi. Jadi gini, saya punya kebiasaan buruk sejak SMA: mainin handphone di kendaraan umum. Sebenernya saya nggak pernah nganggep itu buruk sih - sampe kemudian ada kejadian ini. Pas SMA saya malah sering banget ketiduran di angkot sambil dengerin lagu, dengan handphone di pangkuan saya. Jadi gini, saya punya prinsip yang konyol: saya percaya semua orang itu baik.

Mungkin kepercayaan saya itu timbul gara-gara saya nggak pernah ketemu orang jahat. Buktinya, selama dua tahun bolak balik rumah-SMA-rumah, handphone saya nggak pernah diambil orang. Yang ada malah saya dibangunin sama penumpang lain. "Dimasukin ke tas dulu dek, hapenya, kalo emang mau tidur. Capek ya abis sekolah?", gitu paling kata mereka. Bener kan, semua orang yang pernah seangkot sama saya itu orang baik.


Hari ini, seperti biasa saya naik kereta ke kampus. Nggak biasanya sih saya serajin ini, ke kampus hari Sabtu. Hari ini saya ke kampus karena mau wawancara buat tugas psikologi entrepreneurial (saya, Merina, dan Ratih akhirnya wawancara pemilik Es Pocong). Di kereta, seperti biasa saya dengerin lagu biar nggak bosen. Saya lupa nge-charge iPod, jadi saya dengerin lagu lewat handphone. Keretanya lumayan penuh dan saya nggak kebagian tempat duduk. Bodohnya saya, udah tau kereta penuh dan nggak duduk, handphonenya nggak saya masukin ke jeans - tapi malah dimasukin ke semacam kantong di belakang tas yang nggak ada resleting atau pengaitnya sama sekali. Sama sekali.

Di sebelah saya ada mas-mas berbaju coklat yang dua-tiga kali ngelirik ke arah saya. Lagi-lagi karena menurut saya semua orang itu baik, saya nggak curiga sama sekali. Tiba-tiba orang itu pergi dan.... lagu yang lagi saya denger berhenti! Bingung, saya telusurin kabel headsetnya, dan... handphone saya udah nggak ada!

Untungnya, kereta lumayan penuh dan lagi ada yang jualan minum - ya, yang pake dorongan gitu - jadi si mas-mas berbaju coklat itu ketahan dan belum pergi terlalu jauh. Refleks, saya tepok tangannya lumayan kenceng dan saya panggil dengan nada tinggi, "Mas!". "Handphone!!!" kata saya dengan nada lebih tinggi setelah si mas-mas itu nengok ke arah saya. Dia masang tampang sok nggak ngerti apa-apa, tapi untungnya handphone saya masih dia pegang, jadi saya punya barang bukti. "Itu, handphone-nya!!!!!!" kata saya lagi. Nih ya, percaya atau enggak, saya nggak bisa marah ke orang lain selain keluarga inti saya. Mau diapain kek, saya nggak akan marah. Kesel iya, tapi nggak akan bisa ngekspresiin marah; baik dengan teriak-teriak maupun diem. Tapi tadi, saya ngerasa saya galak banget. Yang saya lakuin tadi spontan banget, karena kalau logika saya masih jalan, saya pasti milih untuk diam. Iyalah, kalo si masnya bawa pisau atau apapun gimana coba kan?

Setelah saya panggil dan saya kasih muka jutek, mas-masnya keliatan panik. Dia kemudian ngebalikin handphone saya, terus saya biarin pergi.

"Kenapa lo nggak teriak maling, sih?" kata Ratih.
"Kenapa nggak teriak maling, biar dia digebukin dan dibawa ke kantor polisi?" kata Awwaab.

Sejujurnya, saya nggak kepikiran untuk teriak 'maling!'. Dan sejujurnya, saya bersyukur nggak teriak. Biarin deh Allah yang ngebales apa yang dia lakuin. Lagian toh handphone saya nggak jadi diambil. Lagian, intuisi saya bilang kalo orang ini nggak biasa nyuri. Makanya dia nggak langsung masukin handphone saya ke kantongnya. Kalo iya begitu, kasian dong baru pertama kali niat nyuri malah dipenjara. Dapet barangnya enggak, digebukin iya, dipenjara iya. (Tapi terus Awwaab bilang, 'lah ngapain kasian? salah sendiri nyuri barang orang.') Toh kejadian ini bukan sepenuhnya salah dia. Saya juga salah, karena nggak bisa jaga barang.

Saya bersyukur banget karena sadar lagunya berhenti. Bersyukur banget karena ada penjual minum lewat. Bersyukur banget karena si calon pencuri masih megang handphone saya - bukannya dimasukin ke kantong atau apa. Bersyukur banget karena si calon pencuri dengan baik hati ngebalikin handphone saya - bukannya malah lari atau ngeluarin senjata atau apa. Bersyukur banget karena handphone saya nggak jadi ilang, karena...... bisa apa saya kalo nggak ada handphone dan laptop di saat bersamaan? (laptop saya lagi diservis gara-gara engselnya patah, in case you're wondering).

Pelajaran buat saya: (1) Jangan pernah naro handphone di tempat strategis yang nggak ada resleting atau pengait dalam bentuk apapun, apalagi kalau nggak lagi denger lagu. Lebih baik taro handphone di kantong celana, biar kalau ada yang ngambil kita bisa ngerasain. (2) Jangan terlalu berbaik sangka sama orang lain, apalagi orang-orang yang duduk/berdiri di deket kita.

Kalau saya inget-inget kejadian tadi, instead of feeling scared, I feel cool! Kapan lagi bisa pasang muka jutek ke orang lain? :P

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...