Sunday, December 11, 2011

Tentang Dua Ribu Dua Belas


Sudah bulan Desember, dan saya belum juga tahu apa yang akan saya lakukan di tahun 2012. Sebenernya hanya ada dua opsi besar buat saya – nge-BEM (lagi) atau enggak. Tapi gitu lah, banyak alasan yang bikin saya mikir berkali-kali, buat bilang iya atau enggak – meskipun percakapan dengan beberapa temen bikin saya tertampar kalau saya belum punya cukup alasan untuk bilang enggak. Kalau saya harus nggak jadi orang yang egois untuk hal yang satu ini dan mulai mikir ‘apa yang bisa saya kasih ke orang lain ketika saya sudah mampu untuk memberikan sesuatu’ daripada ‘apa yang bisa saya dapet’. Lagian kalau saya berhenti nge-BEM, saya bakal ngapain? Jadi mahasiswa teladan yang kuliah-pulang-kuliah-nugas? Saya nggak yakin mampu. Tapi kalau nge-BEM lagi, masih ada beberapa hal yang mengganjal saya, baik dari segi personal maupun profesional. Entahlah. Mungkin by the time saya akan punya solusi dari kegalauan ini. Atau mungkin saya akan jadi impulsif untuk bilang iya/enggak? Entahlah. Karena katanya hidup itu adalah apa yang terjadi ketika kita sibuk membuat rencana.



Satu hal yang harus saya ingat (makanya saya tulis di sini supaya someday bisa jadi pengingat) adalah bahwa apa pun yang saya lakukan dalam hal nonakademis tahun depan, akademis harus tetap jadi prioritas utama saya – apalagi karena tahun depan saya sudah akan jadi mahasiswa semester enam dan akhirnya jadi… Mahasiswa tingkat akhir. Ngeri yah? Tahun depan saya sudah akan bikin skripsi. Lalu lulus, kuliah lagi, dan jadi Psikolog Klinis Anak. That’s the plan. Buat urusan yang satu ini, saya harap semuanya bisa berjalan sesuai rencana. Sesuai ekspektasi saya, sesuai yang saya mau. Makanya, saya harus ngeluangin banyak waktu di tahun depan untuk mulai serius mikirin masa depan, mungkin dimulai dengan mikirin topik apa yang sebenernya bener-bener saya suka dan akan saya teliti untuk Skripsi.
        
Saya harus mulai sadar kalau saya sebentar lagi akan lulus dan akan membuat keputusan-keputusan penting yang akan sangat berpengaruh pada masa depan saya nanti.
           
Intinya, tahun depan saya mau jadi orang yang lebih dewasa. Nggak boleh lagi defensive, terus-terusan ngejadiin umur sebagai alasan. Karena ketika sudah lulus nanti, udah nggak ada yang peduli umur saya berapa. Udah nggak ada yang bisa mentoleransi sifat atau pikiran yang kekanak-kanakan lagi. Ini nih yang bikin the idea of ‘lulus’ sampe sekarang masih nakutin banget buat saya. Tapi saya nggak bisa ngehindar terus, ya kan? The future is indeed scary for its uncertainty, but we have to face it anyway.

Saya harap saya bisa jadi orang yang lebih baik tahun depan. Saya harap tahun depan saya bisa dapet banyak pelajaran baru, seperti yang terjadi pada tahun ini. I’ve been through a lot this year, but I got so many things to be learned as well. Saya yakin kalau saya sudah jadi orang yang sedikit banyak berbeda (in a good way) dengan saya yang tahun lalu – dari segi akademis, nonakademis, bahkan hingga personal.

Kalau tahun ini saya bisa, tahun depan juga pasti bisa. Iya, kan?
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...