Thursday, November 4, 2010

The Sweetest Seventeen

Ternyata ulang tahun saat minggu UTS nggak seburuk itu. Saya ulang tahun tepat sehari sebelum UTS Psikologi Belajar, yang entah kenapa materinya nggak juga bisa saya ngertiin meskipun udah dibaca berulang kali - yang entah kenapa jadi mata kuliah tersusah semester ini meskipun bobotnya cuma dua SKS.

Di hari ulang tahun saya, saya disurprisin sama sahabat-sahabat saya di kampus. Well, harusnya namanya bukan surprise lagi sih, karena setiap ada yang ulang tahun emang pasti dikasih surprise. Tapi entah kenapa, suprisenya tetep berkesan.

Saya lagi makan di Kancil bareng Anis, Ekki, dan Ryan. Tiba-tiba mata saya diiket sama Anis, terus saya digiring sampe Akademos dengan mata tertutup. Sederhana, tapi cukup buat saya malu karena banyak maba di selasar dan (menurut teman-teman saya) mereka semua ngeliatin saya digiring sambil ketawa-ketawa. Mana temen-temen yang narik saya bawel banget lagi, kadang teriak 'awas got' atau 'awas buaya' atau 'awas lintang' (well, cuma saya sama geng metpen yang tau maksudnya apa). Terus, di Akademos saya diputer tujuh belas kali dan begitu iketan matanya dibuka, hadirlah temen-temen deket saya. Ada geng metpen, siblings, jable, dan geng muslimah. Ada Posma, Ryan, Ekki, Anis, Umaira, Merina, Pravita, Aqisth, dan Mirza. Sempet ada Afi, Cide, Ika, Arina, sama Abay juga. Sayangnya Ratih sama Niken datengnya telat, terus Icca nggak bisa dateng karena harus nemenin mamanya.




Surprisenya sederhana, tapi berkesan. Ternyata banyak loh yang sayang sama saya :')


Besoknya, giliran anak BEM yang ngasih surprise buat saya. Nggak semua anak BEM sih, tepatnya media, PSDM, Kak Adit si ketua BEM, Kak Aci si koordinator biro, dan beberapa anak BEM lain.

Yang ini surprisenya lebih ngena karena pake skenario yang ujung-ujungnya bikin saya nangis lama banget, bahkan di rumah tiba-tiba saya nangis lagi. Saya nggak bisa ceritain kenapa, yang jelas dalam pelaksanaan skenario itu saya terlalu jujur dan akhirnya ngeluarin satu kalimat yang nggak seharusnya saya keluarin di depan bos-bos saya itu. Jadi ya pokoknya saya masih kepikiran insiden kemarin sampe sekarang, soalnya saya nggak ngerasa itu sebagai skenario buat nyurprisin saya. Saya ngerasa apa yang Kak Dina, Kak Adit, dan Kak Aci omongin ke saya itu semuanya bener, meskipun mungkin ada beberapa bagian yang dilebih-lebihin. Yang pasti kalo diinget-inget lagi sampe sekarang, saya pasti bakalan nangis lagi. Bakalan kecewa sama diri saya sendiri lagi.


Tapi intinya, yang mereka lakuin kemarin itu dampaknya sangaaaat bagus buat perbaikan diri saya. Dan lagi, ketika ditengah-tengah tangisan saya anak media dan psdm masuk sambil bawa kue dan nyanyiin selamat ulang tahun buat saya, saya juga tau kalo lagi-lagi saya ada di lingkungan yang nyaman - bahkan mungkin terlalu nyaman. Saya dikelilingin sama kakak-kakak yang sayang banget sama saya.


keliatan banget ya kalo saya abis nangis? :')


Intinya, meskipun tujuh belas tahun saya mungkin nggak semenyenangkan tujuh belas tahun teman-teman saya yang dirayain pas SMA, tujuh belas tahun saya tetap berkesan dan akan terus saya inget.





Saya nggak punya banyak doa untuk ulang tahun saya yang sekarang. Doanya sama aja sama doa kemarin-kemarin. Saya cuma berharap saya bisa tambah dewasa (karena meskipun saya tujuh belas tahun, pola pikir dan tingkah laku saya harus sembilan belas atau dua puluh tahun), bisa lebih pinter bagi waktu (kapan buat akademis, kapan buat nonakademis, kapan buat saya sendiri), dan berharap perjalanan saya untuk jadi psikolog anak mulus-mulus aja. Amin!


Makasih ya, untuk kalian yang sayang sama saya. Makasih untuk surprisenya. Makasih untuk doa dan ucapannya. Makasih untuk usahanya bikinin saya tujuh belas tahun yang sangat berkesan, meskipun mungkin nggak seberkesan tujuh belas tahun kalian - karena emang itu nggak akan bisa terjadi.
Saya sayang banget sama kalian! :__)
Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...