Sunday, December 5, 2010

Because Life's Tough, and So Are We

November berjalan cepat sekali. Ada ulang tahun saya, bedah kampus, PDKM, dan kampanye kelas suksesi. Sisanya: tugas, tugas, tugas, dan kuis. November jelas berjalan cepat, karena banyak sekali yang harus saya kerjain, sampai-sampai dua puluh empat jam sehari dan tujuh hari seminggu rasanya belum cukup.

Di bulan November, saya ngerasain apa yang kebanyakan teman-teman saya rasain. Demotivasi. Dalam hal apapun. Saya jadi nggak semangat berangkat kuliah. Bahkan saya rasanya males banget ngurusin kampanye - padahal sebelumnya saya semangat karena saya suka apa yang saya lakuin, dan suka bekerja sama dengan anak-anak kampanye yang menyenangkan. Tapi di akhir masa kampanye saya kesal, capek, dan jenuh. Akibatnya, kampanye nggak berjalan semulus yang saya mau. Ya udahlah, untung kandidatnya baik-baik dan mau ngasih kritik dengan asertif, dengan baik-baik. Tapi rasa bersalahnya itu loh yang nggak bisa ilang sampe sekarang. Tapi, ya... udahlah.

Saya juga jadi nggak semangat buat ngerjain tugas-tugas yang seabrek. Di bulan November dan awal bulan Desember, saya dapet banyaaaak banget tugas pengantar UAS. Nggak main-main, semua mata kuliah ada tugasnya. Ada tugas penelitian Metpenstat II, makalah dan presentasi Psikologi Pendidikan, analisis jurnal Psikologi Belajar, laporan wawancara remaja dan dewasa madya Psikologi Pemberian Bantuan, analisis diri pake teori Psikologi Perkembangan, makalah dan presentasi Psikologi Industri dan Organisasi, dan - yang paling saya nggak suka - esay Psikologi Sosial. Saya tau sih ngeluh nggak bisa nyelesain masalah, tapi jujur deh, saya bosen duduk di depan komputer berjam-jam buat baca berbagai macam jurnal untuk referensi. Belum lagi, masih ada tugas BEM yang deadlinenya juga tinggal beberapa hari lagi.

Ya udahlah, saya cuma bisa senyum sambil ngerjain tugas-tugas itu sampe selesai. Saya harus tetep semangat ngerjainnya, apalagi kalo inget target saya yang menyangkut IP saya semester ini. Saya boleh ikut banyak kepanitiaan, tapi prioritas utama saya tetap pada urusan akademis, karena saya susah-susah masuk UI buat kuliah. Jadi saya nggak akan bisa maafin diri saya kalau IP saya semester ini turun gara-gara terlalu sibuk ngurusin urusan nonakademis. Jadi saya tetep harus serius ngerjain tugas-tugas terkutuk ini. Saya harus ngerjain semaksimal mungkin, supaya dapet hasil yang juga maksimal.

Saya percaya,





Semuanya akan jadi indah pada waktunya.
Nanti, saat saya ngecek SIAK-NG dan ngeliat IP saya naik pelan-pelan. Saat saya lulus program strata satu. Saat saya lulus program profesi psikologi klinis anak. Saat saya sudah resmi jadi seorang psikolog anak.

Saya tahu, seminggu kemarin dan beberapa minggu ke depan adalah minggu-minggu yang nggak mudah untuk saya jalani. Terlalu banyak tugas, terlalu banyak yang harus dikerjain, terlalu banyak tekanan.

Tapi, saya juga tahu, saya hanya harus serius dan bersungguh-sungguh dalam menjalani beberapa minggu ke depan. Kalau udah gitu, saya pasti bisa. Lagi pula, ini kan cuma sampai akhir Desember. Saya bisa senang-senang di bulan Januari. Saya bisa nonton DVD sesering yang saya mau!






Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...